Search
Close this search box.

PT BIDIK MITRA BERSAMA

(Media Online Bidik News Today)
Jalan Patimura Ujung No. 39, Kelurahan Baru, Kecamatan Siantar Utara (Samping GOR Pematangsiantar)
Kode Pos 21145 – Kota Pematangsiantar

Search
Close this search box.

Wali Kota Nilai Pesparani Momentum Tingkatkan Kerukunan Umat Beragama di Kota Pematang Siantar

BidikNewsToday.Com (Pematang Siantar) – Perayaan Pesta Paduan Suara Gerejani Katolik (Pesparani) Kota Pematang Siantar Tahun 2023 merupakan momentum untuk meningkatkan kerukunan hidup umat beragama di Kota Pematang Siantar. Hal itu disampaikan Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA, dalam sambutannya saat menghadiri acara Perayaan Pesparani Kota Pematang Siantar Tahun 2023, di Lapangan H Adam Malik, Minggu (14/05/2023).

Disampaikan dr Susanti, Pesparani merupakan aktivitas seni budaya dan kerohanian umat Katolik dalam bentuk pagelaran, lomba musik, serta nyanyian liturgi untuk meningkatkan pemahaman, penghayatan, dan pengamalan terhadap ajaran agama. Serta merupakan salah satu wujud kekayaan multikulturalisme bangsa Indonesia, serta sebagai ajang membangun persaudaraan sejati.

Pesparani, kata mantan Direktur RSUD dr Djasamen Saragih Pematang Siantar itu, telah menjadi wadah konsolidasi umat Katolik untuk mewujudkan rasa cinta tanah air, wawasan kebangsaan, dan moderasi beragama melalui seni dan budaya.

“Pesparani sejalan dengan tujuan pembangunan di bidang agama, yakni peningkatan kualitas pemahaman dan pengamalan ajaran agama masyarakat dalam rangka meningkatkan kualitas kehidupan beragama,” terang wali kota perempuan pertama di Kita Pematang Siantar itu.

Masih kata dokter spesialis anak itu, pelaksanaan Pesparani juga sebagai momentum strategis dalam meningkatkan kerukunan hidup umat beragama yang harmonis di Kota Pematang Siantar sebagai salah satu pilar kerukunan nasional. Sesuai tema Pesparani, yakni “Umat Katolik yang Bersekutu”.

Karenanya, melalui Pesparani ini marilah meningkatkan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan membangun toleransi antar umat beragama, khususnya di Kota Pematang Siantar.

“Saya berharap Pesparani ini tidak sekadar menjadi ajang perlombaan semata, namun juga sebagai upaya pembinaan mental, spiritual dan moral umat Kristiani, sebagai perwujudan keimanan umat Kristiani dalam memupuk tali persaudaraan, rasa kebersamaan dan kesatuan umat Kristen,” terang dr Susanti.

Masih kata alumni Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (FK UGM) Yogyakarta itu, yang paling penting dari kegiatan Pesparani ini adalah bagaimana umat dapat meningkatkan kualitas keimanan dan liturgi gereja, profesionalitas penyanyi, serta proses memahami isi Alkitab, serta mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari.

Melalui Pesparani ini, sambungnya, Kota Pematang Siantar nantinya akan memiliki perwakilan terbaik untuk mengikuti Pesparani tingkat Provinsi Sumatera Utara (Sumut), hingga ke tingkat nasional.

“Saya mengajak seluruh umat Katolik dan masyarakat Kota Pematang Siantar untuk selalu bekerja sama, bersinergi, dan berkolaborasi dalam mendukung serta menyukseskan program-program Pemerintah Kota Pematang Siantar. Kami yakin, kerja keras dan kebersamaan tidak akan mengkhianati hasil. Mari kita tunjukkan semangat dan kita wujudkan Kota Pematang Siantar Sehat, Sejahtera, dan Berkualitas,” papar dr Susanti.

Sementara itu, Ketua Umum Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Daerah (LP3KD) Kota Pematang Siantar Daud Simanjuntak mengatakan, para peserta lomba Pesparani berasal dari 10 gereja Katolik yang berada di wilayah Kota Pematang Siantar dengan jumlah peserta lebih kurang 900 orang. Perayaan Puncak Pesparani saat ini dihadiri lebih kurang 5.000 perwakilan umat Katolik serta biarawan dan biarawati yang berada di wilayah Kota Pematang Siantar.

“Kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Wali Kota Pematang Siantar beserta jajarannya yang berkenan hadir dan memberikan izin lokasi lapangan H Adam Malik serta fasilitas pendukung lainnya,” katanya.

Sedangkan Pastor Paroki RP Markus Manurung OFM Cap mengatakan, perayaan Pesparani ke-4 ini untuk mempersatukan diri demi membangun Kota Pematang Siantar dengan semangat roh bersekutu, serta meningkatkan iman ke-Katolikan untuk berkontribusi kepada pemerintahan dan juga masyarakat.

“Pesparani ini menunjukkan identitas kita, dengan menghadirkan umat kita kurang lebih 5.000 orang dari empat Paroki di acara ini. Ini menunjukkan kesatuan kita berjalan bersama untuk mendukung pemerintah dan mendukung program pemerintah untuk memajukan Kota Pematang Siantar yang kita cintai ini,” katanya.

Tokoh masyarakat katolik Parlindungan Purba mengatakan, kegiatan ini bertemunya pimpinan gereja dan masyarakat yang menunjukkan umat katolik 100 persen orang Indonesia dan 100 persen umat Katolik menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Tampak hadir, Vikaris Episkopal St Paulus Rasul Pematang Siantar RP Friodinus Simanjorang OFM Cap, mewakili Kapolres Pematang Siantar Kompol Pardamean Hutahaean, Ketua DPRD Pematang Siantar Timbul Marganda Lingga SH, Staf Ahli Wali Kota Bidang Pemerintahan Dra Happy Oikumenis Daely, Ketua Panitia Pelaksana Withley Pakpahan, tokoh Masyarakat Katolik Rudolf Saragih dan Hugo Silalahi, umat Katolik se-Kota Pematang Siantar. (Rel/B.03.HARTA). 

Editor : Hendra Silitonga. 

Read Previous

Wali Kota Sampaikan Pemko Pematang Siantar Siap Dukung Program Muhammadiyah untuk Kemaslahatan Umat

Read Next

Bersama H. Kires Real, Imron, Adib & Bashitu Alim Kader Muda Partai Golkar Daftar Di KPU Binjai

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *